Posted on Leave a comment

Agar Tetap Sehat di Hari Raya Idul Adha, Awas ‘Makanan Sampah’!

Manado, BeritaManado.com — Makan makanan sehat yang kaya protein sangatlah penting bagi tubuh manusia.

Dilansir dari Suara.com jaringan BeritaManado.com momen Idul adha identik dengan berbagai hidangan lezat dari daging hewan kurban.

Tak hanya daging, jeroan seperti hati, limpa, dan ginjal juga menjadi favorit banyak orang.

Namun, tahukah Anda bahwa konsumsi jeroan berlebihan dapat membahayakan kesehatan, khususnya ginjal?

Dokter Spesialis Penyakit Dalam Konsultan Endokrinologi Metabolik dan Diabetes Dr. dr. Hans Tandra, Sp.PD-KEMD, Ph.D blak-blakan menyebut jeroan sebagai makanan sampah yang harus dibuang.

Ini karena efek buruknya lebih banyak daripada manfaatnya untuk kesehatan.

“Protein tinggi, hati-hati pada ginjal. Lemaknya jahat dan kotor lagi ya,” ujar dr. Hans dalam konten edukasi Good Talk TV, dikutip suara.com, Senin (17/6/2024).

Menurut dr. Hans, jeroan di antaranya yaitu usus, hati, paru, otak, kikil, buntut, babat, cingur, brutu, lidah, ginjaran, pelo, limpo, jantung, cece, hingga sumsum.

Dokter yang juga motivator kesehatan ini mengakui jeroan merupakan makanan tinggi protein, namun dr. Hans mengatakan yang harus digarisbawahi dari jeroan yaitu kadar lemaknya yang tinggi alias mengandung lemak jahat.

Inilah sebabnya ia menamai jeroan sebagai makanan sampah.

Dokter lulusan pendidikan spesialis penyakit dalam di Universitas Airlangga itu menjamin jika makanan jeroan akan mendatangkan asam urat, dengan lonjakan yang cukup tinggi.

“Makanan jeroan pasti LDL atau lemak jahat, makanan jeroan, kalori besar, gulanya tinggi. Jadi bagi lemak, gula, asam urat, semuanya naik, ginjal pun bisa rusak,” pungkas Dr. Hans.

Bahaya Ginjal Rusak pada Manusia

Ginjal yang rusak atau tidak berfungsi dengan baik dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan yang serius.

Ini karena ginjal merupakan organ vital tubuh yang bertugas menyaring darah, sebelum akhirnya darah diedarkan ke seluruh tubuh.

BACA JUGA:  Dokter Ungkap Orang dengan Kondisi Ini Sebaiknya Batasi Konsumsi Torpedo Kambing

Ginjal yang rusak dapat menyebabkan ketidakseimbangan elektrolit, seperti kadar kalium, natrium, dan kalsium yang tidak normal.

Ketidakseimbangan ini dapat mengakibatkan masalah jantung, kelemahan otot, dan kejang.

Bahkan ginjal yang rusak bisa memicu penyakit hipertensi yaitu tekanan darah tinggi, yang akhirnya memicu siklus berbahaya.

Beberapa tanda ginjal rusak diantaranya yaitu kelelahan, kelemahan, pembengkakan di kaki, tangan, sesak napas, nafsu makan berkurang, mual muntah, kram otot, kulit gatal, nyeri dada hingga jumlah buang air kecil berubah.

(Erdysep Dirangga)
Dirangga Erga
Senin, 17 Juni 2024, 17:19 pm

SUMBER: https://beritamanado.com/agar-tetap-sehat-di-hari-raya-idul-adha-awas-makanan-sampah/

Tinggalkan Balasan